Sekilas Info

Peringati Isra Miraj, Kapolda Maluku Minta Personil Muslim Teladani Nabi Muhammad SAW

satumalukuID/Istimewa Kapolda Maluku Irjen Pol Refdi Andri dalam peringatan Isra Miraj 1442 H di Aula Command Center, Mapolda Maluku, Kota Ambon, Kamis (18/3/2021)

satumalukuID- Kepolisian Daerah Maluku menggelar peringatan Isra Miraj atau perjalanan Nabi Muhammad SAW dalam menerima perintah Shalat langsung dari Allah SWT.

Peringatan isra miraj Tahun 1442 Hijriah atau 2021 Masehi dihadiri Kapolda Maluku Irjen Pol Refdi Andri. Kegiatan berlangsung di Aula Command Center Mapolda Maluku, Kota Ambon, Kamis (18/3/2021).

"Terima kasih kepada seluruh personil Polda Maluku yang sudah ikut membantu hingga terlaksananya peringatan isra miraj ini," kata Kapolda dalam sambutannya.

Kapolda berharap peringatan isra miraj dapat membentuk karakter personil Polda Maluku yang beriman, bertaqwa, amanah dan selalu meneladani sifat dari pada Rasulullah Muhammad Sallallahu Alaihi Wassallam (SAW).

"Shalat merupakan perintah Allah Subhanallahu Wataala kepada Nabi kita Muhammad SAW saat melakukan isra miraj dapat kita amalkan dengan baik sebagai bentuk wujud keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW, Nabi akhir zaman," katanya.

Sementara itu, Ustadz Saiful Ali Al Maskaty, dalam caramahnya mengatakan Baginda Nabi Muhammad SAW wajib dijadikan contoh dan teladan oleh setiap muslim.

"Bagaimana perjalanan suci itu (Isra Miraj) dilaksanakan atas kehendak Allah SWT yang menurut akal manusia normal, itu tidak akan mungkin terjadi dalam cuma satu malam," kata dia.

Menurutnya, perjalanan mulia tersebut hanya dapat diyakini kebenarannya oleh orang-orang yang bertaqwa dan beriman di masa itu. Sehingga mereka percaya dan meyakini kejadian peristiwa Isra Miraj tersebut.

"Olehnya itu peristiwa Isra Miraj ini merupakan pelajaran kepada kita umat akhir zaman ini bahwa Allah SWT adalah penguasa dan pemilik alam semesta. Allah SWT dapat berkehendak atas apapun di dunia ini dan kita mahluk manusia kecil ini tidak ada apa-apanya tanpa bantuan Allah SWT," ungkapnya.

Ustadz Saiful mengajak seluruh personil Polda Maluku agar menjadikan shalat lima waktu sebagai sesuatu yang tidak akan terlepas. Sebab, shalat lima waktu hukumnya wajib dilaksanakan oleh setiap muslim yang sudah berakal balig.

"Shalat yang merupakan perintah Allah SWT kepada Nabi saat melaksanakan Isra Miraj dapat kita jadikan sebagai sarana bagi kita dalam berkomunikasi dengan Sang Pencipta," ujarnya.

Di dalam shalat, Ustadz Saiful mengatakan tidak ada lagi hijab atau dinding pemisah dengan Allah SWT. Setiap ayat Alquran yang dibaca akan didengar dan dijawab oleh Allah, Tuhan Yang Maha Esa.

"Olehnya itu mari jadikan shalat sebagai penghibur, sebagai solusi, sebagai sarana bagi kita dalam berinteraksi dengan Allah SWT, baik disaat susah maupun senang, disaat gelisah maupun disaat bahagia," pintanya.

Ustadz Saiful juga mengingatkan bahwa polri yang saat ini dengan slogan baru Presisi merupakan suatu program yang sangat baik dalam melayani masyarakat. Selaku anggota polri yang beriman kepada Allah SWT, diharapkan dapat menjalankan program Presisi di lapangan, dengan menghadirkan sifat-sifat teladan Nabi dalam melayani masyarakat.

"Hadirkanlah sifat-sifat Nabi sehingga tugas dan tanggung jawab program Presisi yang kita laksanakan ini dapat dilaksanakan dengan baik dan  medatangkan berkah dan faedah bagi diri sendiri kita dan orang lain," tandasnya.

Penulis: Husen Toisuta
Editor:redaksi

Baca Juga

error: Content is protected !!