Sekilas Info

LAWAN COVID-19

Masyarakat Diminta Tidak Lengah Saat Libur Panjang Akhir Tahun

satumalukuID/Doc. KPCPEN Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito.

satumalukuID - Satgas Penanganan Covid-19 meminta pengertian dari semua pihak, agar kondisi aman dari Covid-19 dapat terjaga. Meskipun masa libur akhir tahun sudah di depan mata. 

“Satgas Penanganan Covid-19 saat ini terus berkoordinasi dengan pemerintah pusat dan kementerian/lembaga terkait keputusan masa libur panjang akhir tahun 2020,” ujar Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito, saat menjawab pertanyaan media dalam agenda keterangan pers di Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis (26/11/2020), yang disiarkan kanal YouTube Sekretariat Presiden. 

Wiku memastikan pemerintah masih mengkaji keputusan yang akan diambil terkait libur panjang. 

Menurut Wiku, masyarakat perlu mengetahui, bahwa apapun keputusan yang akan diambil pemerintah akan selalu mengutamakan keselamatan masyarakat Indonesia di tengah pandemi Covid-19. Karena kita tidak boleh lengah. 

“Mendekati akhir tahun, libur panjang menjadi hal yang ditunggu-tunggu masyarakat. Namun kami meminta masyarakat belajar dari pengalaman pada masa libur panjang pada bulan-bulan sebelumnya dalam masa pandemi Covid-19,” tutur Wiku. 

Dia lalu mengingatkan, seperti pada periode libur panjang lebaran Idul Fitri dan Idul Adha, perayaan HUT RI, dan juga libur panjang akhir Oktober dan awal November. 

"Dari data yang kami peroleh, terdapat peningkatan kasus positif paska liburan panjang tersebut," jelasnya 

Wiku menyebutkan, Satgas juga memahami kondisi pelaku usaha di sektor pelaku usaha di sektor pariwisata dalam pandemi Covid-19, terutama mendekati akhir tahun. 

Namun demikian, kata Wiku, perlu diketahui bahwa peningkatan kasus positif Covid-19 yang tidak terkendali juga dapat berdampak buruk pada terhadap kelangsungan usaha berbagai sektor termasuk sektor pariwisata.

Oleh karena itu, pemerintah akan berusaha dapat meminimalisir peningkatan kasus positif, sehingga peningkatan kasus dapat lebih dikendalikan. 

"Kebijakan yang akan diambil tentunya sudah mempertimbangkan berbagai dampak termasuk terhadap sektor pariwisata," tutup Wiku. 

Baca Juga

error: Content is protected !!