Sekilas Info

PANDEMI COVID-19

Perputaran Uang di Kota Ambon Berkurang, Transaksi Non Tunai Meningkat

foto: dok satumalukuID Kantor Bank Indonesia Perwakilan Maluku di Jalan Pattimura Ambon.

satumalukuID - Pandemi Covid-19 menyebabkan perputaran uang di Kota Ambon menjadi berkurang. Transaksi non tunai mengalami peningkatan dibanding transaksi tunai karena masyarakat cenderung menggunakan berbagai aplikasi online untuk memenuhi kebutuhannya.

"Apalagi Kota Ambon sekarang masih melaksanakan penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), itu berarti kegiatan seperti pedagang di pinggir-pinggir jalan dan lainnya harus selesai atau tutup pada waktunya," kata Deputi Kantor Perwakilan BI Maluku, Teguh Triyono, Jumat (17/6/2020).

Baca Juga: Pemkot Ambon akan Berlakukan PSBB Transisi Ada Pembatasan tapi Longgar

Menurut dia, ada sejumlah faktor yang mempengaruhi berkurangnya perputaran uang yakni adanya pembatasan jam operasional sejumlah usaha saat pemberlakuan PSBB, jarak sosial, maupun beredarnya informasi negatif tentang Covid-19.

Teguh juga mengakui, pada masa pandemi Covid-19 transaksi non tunai mengalami peningkatan karena banyak yang menggunakan aplikasi non tunai.

"Pada satu sisi ada kebijakan BI yang kebetulan sejalan dengan kondisi kita sekarang ini, yaitu menggalakkan kegiatan ekonomi berbasis non tunai, dan itu yang mengalami perkembangan," ujarnya.

Kondisi ini, kata Teguh, bukan saja terjadi di Kota Ambon atau Maluku pada umumnya, bahkan bank dunia memprediksi hampir semua negara mengalami pertumbuhan ekonomi negatif pada 2020.

Ia mengemukakan, selama semester satu tahun 2020 BI Maluku sudah mengeluarkan uang sebesar Rp1,2 triliun untuk pecahan besar dan uang pecahan kecil Rp112 miliar, yang dilakukan lewat perbankan dan masyarakat.

"Sebab selama pandemi Covid-19, kita tidak ada kegiatan yang namanya penukaran kas keliling," ujarnya.

Sedangkan uang yang masuk kembali ke kas BI  sebesar Rp1,9 triliun. Pecahan besar dan pecahan kecil Rp171 miliar, dengan demikian yang masuk kembali ke kas BI lebih besar dari yang dikeluarkan.

Penulis: Jimmy Ayal/ant
Editor:Redaksi

Baca Juga

error: Content is protected !!