Sekilas Info

Warga Muslim di Seram Bagian Timur Sudah Rayakan Lebaran pada Jumat dan Sabtu

Foto: Jimmy Ayal/ant Dokumentasi: Warga Kampung Gorom, Kecamatan Bula mengikuti sholat Idul Fitri 1440 Hijriah di salah satu masjid di kampung tersebut, Senin (3/6/2019). Sebagian besar warga di kecamatan Pulau Gorom, Gorom Timur serta Kampung Gorom di kecamatan Bula dan desa Silohan, kecamatan Bula Barat merayakan lebaran lebih awal dari jadwal ditetapkan Kementerian Agama.

satumalukuID - Warga Muslim di sejumlah desa di kabupaten Seram Bagian Timur (SBT), provinsi Maluku sudah merayakan Idul Fitri 1 Syawal 1441 Hijriah pada Jumat (22/5/2020) dan Sabtu (23/5/2020).

Data yang diperoleh Antara, Sabtu, warga Muslim di sejumlah desa di Kecamatan Siritaun Wida Timur dan Kian Darat telah menggelar Shalat Id 1 Syawal 1441 Hijriah sejak Jumat  dan Sabtu.

Begitu pun warga Muslim di beberapa desa di Kecamatan Pulau Gorom juga telah menggelar Shalat Ied di masjid masing-masing pada Jumat (22/5/2020).

Sedangkan warga Muslim enam desa di Kecamatan Siritaun yakni Aruan, Gaur, Salagor Air, Nama, Keta, Liantasik, serta warga desa Watu Watu, kecamatan Kian Darat, serta Kampung Gorom, Densel dan Silohan di kecamatan Bula telah menggelar Shalat Id di masjid masing-masing pada Sabtu.

Sementara di Pulau Gorom, lebih dari lima kampung sudah menggelar Shalat Ied hari ini, antara lain Dai, Samboru, Kinali dan Arewan. Namun sebagian besar masyarakat di pulau berpenduduk terpadat di Kabupaten SBT tersebut dipastikan akan merayakan  Idul Fitri pada hari Sabtu.

Begitu juga warga Muslim di 23 desa di kecamatan Gorom juga telah merayakan Idul Fitri 1441 H pada Sabtu yang ditandai dengan pelaksanaan Shalat Id berjamaah di masjid-masjid setempat sekitar pukul 07.00 WIT.

Sedangkan warga Muslim di Kota Bula, ibu kota kabupaten SBT baru akan melaksanakan Shalat Id pada Minggu (24/5/2020) pagi, karena lebih memilih mengikuti keputusan Pemerintah.

Kapolres SBT AKBP Andre Sukendar yang dikonfirmasi membenarkan sebagian besar warga Muslim di kabupaten tersebut telah melaksanakan Shalat Id sejak Jumat (22/5) maupun Sabtu (23/5) dan sisanya baru akan melaksanakannya pada Minggu (24/5/2020) pagi.

"Secara umum Shalat id di desa-desa yang telah melaksanakannya sejak Jumat (22/5/2020) berjalan lancar, dan tidak ada pawai keliling pada malam takbiran menyambut Idul Fitri 1 Syawal 1441 H," katanya.

Menurutnya, larangan melakukan pawai keliling pada malam takbiran tersebut merupakan kesepakatan bersama antara Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid 19 SBT, MUI, Kementerian Agama serta tokoh agama lainnya di kabupaten SBT.

Tujuan larangan tersebut semata-mata semata-mata untuk mencegah penyebaran virus  COVID-19 melalui kegiatan kerumunan atau kumpul-kumpul massa, apalagi daerah tersebut termasuk zona hijau atau aman dari penyebaran pandemi tersebut.

Sedangkan menyangkut pengamanan malam takbiran, Polres SBT bersama TNI, Satpol PP dan Dinas Perhubungan (Dishub) SBT, sudah dilakukan sehari jelang Idul Fitri dengan fokus utama yakni pengamanan pada rumah-rumah ibadah dan tempat keramaian.

Operasi pengamanan malam takbiran dan Idul Fitri disesuaikan dengan kondisi, mengingat sebagian negeri-negeri di SBT telah merayakan Idul Fitri mendahului pemerintah.

Penulis: Jimmy Ayal/Ant
Editor:Redaksi

Baca Juga

error: Content is protected !!