Sekilas Info

GERHANA MATAHARI

Wilayah Maluku akan Dilintasi Tiga Kali Gerhana Matahari Cincin dan Hibrid Kurun Tahun 2020 – 2100

satumalukuID – Wilayah Maluku akan dilintasi satu kali gerhana matahari hibrid dan dua kali gerhana matahari cincin dalam kurun tahun 2020 hingga 2100. Adapun wilayah Indonesia pada kurun tahun tersebut akan dilintasi 13 kali gerhana matahari.

"Gerhana matahari yang melintasi Indonesia di tahun 2020-2100, totalnya ada 13," kata Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) Thomas Djamaluddin di Jakarta, Rabu (8/1/2020).

Gerhana matahari terjadi ketika posisi bulan terletak di antara bumi dan matahari sehingga terlihat menutup sebagian atau seluruh cahaya matahari di langit bumi. Ada empat jenis gerhana Matahari yaitu gerhana Matahari total, cincin, parsial, dan hibrid.

Berdasarkan laman resmi LAPAN, bulan berukuran sekitar 400 kali lebih kecil daripada matahari, berjarak 400 kali lebih dekat ke bumi, yang mana ini menyebabkan kedua benda langit ini tampak hampir sama besar bila diamati dari permukaan bumi.

Gerhana matahari hibrid akan terjadi pada 20 April 2023 yang teramati jelas di wilayah Nusa Tenggara Timur dan Papua. Gerhana matahari cincin pada 21 Mei 2031 akan melintasi wilayah Kalimantan, Sulawesi dan Maluku. Gerhana matahari total akan melintasi wilayah Sumatera dan Kalimantan pada 20 April 2042.

Pada 14 Oktober 2042, dapat diamati gerhana matahari cincin yang melintasi wilayah Kalimantan, Sulawesi dan Nusa Tenggara Timur. Pada 25 November 2049, dapat disaksikan gerhana matahari hibrid yang melintasi wilayah Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan Maluku. Pada 22 September 2052, dapat diamati gerhana matahari cincin yang melintasi wilayah Nusa Tenggara Timur.

Pada 20 Maret 2053, gerhana matahari cincin akan melintasi wilayah Jawa, Bali, Nusa Tenggara Timur, Nusa Tengagra Barat dan Papua. Pada 12 September 2053, gerhana matahari hibrid dapat diamati di wilayah Suamtera. Pada 5 November 2059, gerhana matahari cincin akan melintasi wilayah Aceh dan Sumatera Utara.

Kemudian, pada 26 Februari 2063, akan terjadi gerhana matahari cincin yang melintasi wilayah Sumatera. Pada 24 Agustus 2082, akan terjadi gerhana matahari total yang melintasi Aceh dan Sumatera Utara. Pada 22 Mei 2096, gerhana matahari total yang dapat diamati di daerah Kalimantan.

Sementara pada 15 November 2096, gerhana matahari cincin melintasi wilayah Kalimantan, Sulawesi, Maluku dan Papua.

Gerhana matahari total terjadi ketika bulan menutupi seluruh piringan matahari sehingga korona matahari yang biasanya tidak terlihat dapat dilihat langsung pada saat totalitasnya.

Gerhana matahari cincin (annular) terjadi ketika bulan berada tepat di tengah-tengah matahari dan bumi, tetapi ukuran tampaknya lebih kecil dibandingkan dengan ukuran piringan matahari. Pada kondisi ini, matahari terlihat sebagai cincin yang sangat terang dan mengelilingi bulan yang tampak sebagai bundaran gelap.

Gerhana matahari parsial terjadi ketika bulan berada tidak tepat di tengah-tengah garis antara matahari dan bumi, sehingga hanya menutupi sebagian matahari.

Gerhana matahari hibrid adalah gerhana yang oleh sebagian pengamat dapat dilihat sebagai antara gerhana total dan sebagian yang lain sebagai gerhana cincin. Gerhana campuran seperti ini cukup langka.

Baca Juga

error: Content is protected !!