Sekilas Info

FENOMENA ALAM

Enam Lubang Baru di Kawasan DAS Wayari Negeri Suli Pulau Ambon Bermunculan Pasca Gempa

Daniel Leonard Sekitar enam lubang baru di kawasan Wayari, Desa Suli di Kecamatan Salahutu (Pulau Ambon) Kabupaten Maluku Tengah yang bermunculan pascagempa bumi tektonik utama 26 September 2019 berada pada daerah aliran sungai (DAS) Wayari. Senn (28/10/2019)

satumalukuID - Sekitar enam lubang baru di kawasan Wayari, Negeri Suli di Kecamatan Salahutu Pulau Ambon Kabupaten Maluku Tengah yang bermunculan pascagempa bumi tektonik utama 26 September 2019 berada pada daerah aliran sungai (DAS) Wayari.

"Lubang-lubang ini bermunculan saat gempa utama magnitudo 6,5 dan berlanjut dengan gempa susulan yang mencapai ribuan kali," kata salah satu warga, Josmin Linansera di Ambon, Senin (28/10/2019).

Untuk posisi lubang yang ukurannya paling besar berdekatan langsung dengan rumah salah satu keluarga bermarga Tanipan.

Ketika terjadi gempa utama, kondisi lubang tersebut tidak terlalu besar dan dalam, namun setelah muncul gempa-gempa susulan yang dalam waktu satu bulan sudah mencapai lebih dari 1.800 kali maka lubangnya semakin menganga.

Saat ini lebar bibir lubangnya diperkirakan sekitar dua meter lebih dengan kedalaman dua hingga tiga meter dan ada genangan airnya.

Sedangkan lubang lainnya memiliki ukuran yang lebih kecil dan dangkal, termasuk lubang pertama yang bermunculan di dalam sungai Wayari.

Beberapa pekan lalu ada tim yang turun melihat kondisi sekitar DAS Wayari dan sempat memasang tanda silang pada rumah keluarga Tanipan dan sebuah rumah lain.

Sebab kedudukan rumah-rumah warga ini berada di DAS Wayari yang cukup rentan karena merupakan kawasan likwifaksi yang struktur tanahnya tidak terlalu stabil.

Warga sekitar Wayari juga sampai saat ini masih mengungsi di tenda-tenda merekadi tempat ketinggian pada malam hari karena masih merasa khawatir dengan gempa-gempa susulan.

Menurut Fahreza, salah satu peneliti muda bidang geologi, Pusat Penelitian Laut Dalamm (P2LD) LIPI mengatakan, likwifaksi yang terjadi saat gempa bumi di Ambon, Kairatu, dan Haruku masih dalam skala kecil.

Sama halnya dengan BMKG Ambon yang menjelaskan likwifaksi terjadi akibat struktur tanah dan batuan yang renggang dan rapuh sehingga bermunculan lubang-lubang pada area-area tertentu.

Penulis: Daniel Leonard
Editor:Redaksi

Baca Juga