Sekilas Info

Tidak Terbukti Bersalah dalam Kasus Narkoba, Lima Anggota BNNP Maluku Divonis Bebas

Majelis hakim PN Ambon membebaskan lima anggota BNNP Maluku yang menjadi terdakwa narkoba dari seluruh dakwaan jaksa penuntut umum. (9/5). (Daniel Leonard)

satumalukuID - Lima anggota BNNP Maluku divonis bebas oleh majelis hakim Pengadilan Negeri Ambon karena tidak terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melanggar pasal 132 juncto pasal 112 Undang-Undang nomor 35 tahun 2009 tentang narkotika.

"Membebaskan para terdakwa dari seluruh dakwaan jaksa penuntut umum karena seluruh unsur dalam pasal-pasal yang didakwakan tidak terpenuhi," kata ketua majelis hakim PN setempat Pasti Tarigan didampingi Jimmy Wally dan Jenny Tulak selaku hakim anggota di Ambon, Kamis.

Lima anggota BNNP Maluku yang disidang dengan BAP terpisah, namun majelis hakimnya tetap sama yaitu Remal Patty, Andre Leatemia, Romelus Istia, Alfred Tuhumury, serta Andrianto Saban.

Dalam dakwaan kedua pasal 138 UU narkotika tentang perbuatan menghalang- halangi proses hukum terhadap pelaku narkoba yang dilakukan para terdakwa juga tidak terbukti, sama halnya dengan dakwaan ketiga pasal 140 dan dakwaan keempat pasal 131 UU narkotika tentang mengetahui tetapi tidak melaporkan yang juga tidak terpenuhi unsur-unsurnya.

Majelis hakim juga mempertimbangkan Peraturan Kapolri nomor 12 yang memberikan peluang bagi anggota menggunakan narkoba untuk menyatu dengan para pengguna dalam mengungkap kasus peredaran narkoba, dan para terdakwa juga bukan sebagai penyidik melainkan penyelidik.

Dalam amar putusannya, majelis hakim juga menyatakan diakukan pemulihan nama baik terhadap para terdakwa, serta mengembalikan barang bukit yang telah disita seperti mobil, sepeda motor, serta telepon genggam.

Untuk terdakwa Rommelus Istia didampingi penasihat hukumnya Hendrik Lusikoy dan Robert Lesnussa, terdakwa Andrianto Saban didamping Adam Habiba dan John Berhitu, kemudian terdakwa Remal Patty didampingi Fistos Noya.

Sedangkan terdakwa Andreas Leatemia dan Alfred Tuhumury masing-masing didamping penasihat hukumnya John Tuhumena, Noke Pattirajawane, serta Abdulbasir Rumagia.

Di luar ruang persidangan, Hendrik Lusikoy selaku PH untuk terdakwa Romelus Istia menjelaskan, para terdakwa ini tidak melakukan persengkokolan sesuai dakwaan JPU Kejati Maluku.

"Mereka melaksanakan tugas sesuai surat perintah tugas yang dikantongi dan masih berlaku saat itu sebagai penyelidik sehingga majelis hakim mempertimbangkan terdakwa tidak melakukan persengkokolan jahat karena sedang menjalankan tugas," tuturnya.

Kemudian pasal 138 tentang menghalang-halangi, tetapi fakta persidangan membuktikan para terdakwa tidak menghalangi adanya perkara apa oleh mereka sehingga unsurnya tidak terpenuhi.

"Pasal 131 juga tidak terbukti karena pelaku narkoba yang diringkus para terdakwa sudah diinapkan enam hari di BNNP Maluku dan Kepolisian juga sudah mengetahuinya termasuk keberadaan barang bukti," ujarnya. (Daniel Leonard)

Penulis:

Baca Juga

error: Content is protected !!