Sekilas Info

Regu Penyelamat Lakukan Pencarian KM Cahaya Bahari yang Melakukan Perjalanan dari Tehoru ke Tual

Foto ilustrasi tim Basarnas saat bertugas

satumalukuID - Regu penyelamat dari Kantor SAR Tual menggunakan KN SAR 242 Bharata melakukan pencarian terhadap KM. Cahaya Bahari yang ditumpangi tujuh orang dari Tehoru, Kabupaten Maluku Tengah menuju Kota Tual yang dilaporkan hilang kontak.

"Pengerahan regu penyelamat ini kami lakukan setelah menerima informasi kejadian kondisi membahayakan manusia hari ini pada pukul pukul 09:40 WIT dari petugas Stasiun Meteorologi Banda dan pihak keluarga korban," kata Kepala Kantor Basarnas Ambon, Muslimin di Ambon, Jumat (5/4).

Kantor SAR menerima laporan sekitar pukul 09:40 WIT dan langsung mengerahkkan regu penyelamat untuk melakukan pencarian pada koordinat yang diduga sekitar 5°.5'.17"S 131°.48".23" E.

Menurut Muslimin, lokasi pencarian ini diperkirakan berjarak sekitar 66 NM dari pelabuhan Kota Tual dengaan posisi Handing : 300,09°.

KM Cahaya Bahari merupakan sebuah kapal pencari ikan sepanjang 17 meter dan lebar tiga meter dilaporkan berlayar dari pelabuhan Tehoru (Pulau Seram) Kabupaten Maluku Tengah membawa tujuh orang penumpang termasuk kru kapal dan mengangkut 5.000 buah durian tujuan Pelabuhan Kota Tual sejak Selasa, (2/4) sekitar pukul 16:00 WIT.

Namun pihak keluarga dari penumpang kapal maupun petugas Stasiun Meteorologi Banda mengaku telah hilang kontak sejak tanggal 3 April 2019 sekitar pukul 13:00 WIT.

Tujuh penumpang di KM Cahaya Bahari yang menggunakan tiga mesin johnson masing-masing berkekuatan 40 PK ini masing-masing Busri Hasan, Ali Kamiden, Salamat Hasan, Rivai Gading, dan Margono Kamiden.

Sementara dua orang lainnya yang diduga merupakan penumpang tambahan dari Tehoru belum diketahui identitas mereka.

Unsur SAR yang terlibat dalam pencarian ini diantaranya regu penyelamat dari Pos SAR Tual bersama Kanpel Banda, Kabupaten Maluku Tengah. (daniel leonard)

Penulis:

Baca Juga

error: Content is protected !!