Sekilas Info

Sekarang Ambon Punya Tugu Adipura di Pintu Bandara, Walikota: Itu Simbol sebagai Kota yang Bersih

satumalukuID - Walikota Ambon Richard Louhenapessy meresmikan monumen Tugu Adipura di pintu masuk Bandara Pattimura, Sabtu malam (29/12/2018).

"Tugu Adipura dibangun sebagai wujud komitmen masyarakat untuk menjaga lingkungan yang dimulai dari tempat tinggal, sehingga kota Ambon menjadi kota yang bebas dari sampah," kata Richard saat peresmian.

Ia mengatakan peresmian Tugu Adipura mengingatkan serta menyemangati pemerintah dan masyarakat untuk terus menjaga kebersihan sehingga Ambon bersih dan aman.

"Mari bersama kita menjaga kebersihan, dimulai dari lingkungan rumah tangga, RT/RW, kelurahan, hingga kecamatan. Itu modal dasarnya, sehingga budaya kebersihan terus dijaga," katanya.

Menurut Richard, Adipura merupakan simbol kerja masyarakat dan Pemerintah Kota Ambon mengingat selama 17 tahun Ambon tidak pernah meraih prestasi sebagai kota yang bersih dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

Tetapi prestasi tersebut kemudian diraih Kota Ambon kembali yakni tahun 2012 mendapat apresiasi Sertifikat Adipura, selanjutnya lima tahun terakhir menerima trophi Adipura.

"Kita optimistis tahun 2018 Ambon kembali meraih penghargaan yang sesuai rencana akan diserahkan pada bulan Januari 2019, semua ini tidak terlepas dari dukungan seluruh warga Kota Ambon," ujarnya.

Ia menjelaskan Tugu Adipura dibangun di kawasan pintu masuk Bandara Pattimura Ambon, hal ini menjadi tanggung jawab bersama mengingat bandara merupakan pintu gerbang wisatawan yang datang ke Kota Ambon.

"Tugu ini menjadi simbol bahwa Ambon merupakan kota yang bersih, ini menjadi tantangan bagi masyarakat terutama Dinas Lingkungan Hidup dan Persampahan," katanya.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Persampahan Kota Ambon Luzia Isaack menyatakan Tugu Adipura merupakan inspirasi bagi pemerintah dan masyarakat dalam mengelola lingkungan perkotaan, serta mengingatkan masyarakat untuk menjaga lingkungan.

"Pintu masuk Bandara Pattimura menjadi pilihan lokasi yakni beranda terdepan sekaligus menggambarkan kondisi psikososial masyarakat Ambon," katanya.

Design tugu adipura terbagi menjadi tiga bagian utama yakni kaki tugu terdapat kolam air yang mewakili unsur kekayaan laut Ambon, selanjutnya badan tugu berbentuk piramida mewakili unsur pegunungan yang merefleksikan semangat warga lestarikan lingkungan.

Sedangkan bagian kepala diletakkan Tropi Adipura yang juga merefleksikan bahwa penghargaan yang diraih merupakan keberhasilan pemerintah dan warga kota.

Desain Tropi Adipura terbuat dari bahan fiberglass sedangkan logo terbuat dari kuningan, pembangunan tugu dilakukan 120 hari kerja dan menggunakan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) kota Ambon tahun 2018. (penina f mayaut/ant)

Penulis:

Baca Juga

error: Content is protected !!